Mengapa Anda Harus Mencoba Diet Vegetarian – Diabetes Setiap Hari

Konten ini awalnya muncul di diaTribe. Diterbitkan ulang dengan izin.

Oleh Adeline Jasinski

Dunia makanan nabati mencakup banyak resep lezat (dan sehat) dan berkembang pesat. Bisakah pola makan nabati atau vegan membantu Anda merasa lebih baik dan mengelola diabetes Anda?

Pola makan vegetarian dan nabati dengan cepat menjadi arus utama. Perjalanan ke toko kelontong Anda kemungkinan akan mengungkapkan banyak alternatif produk hewani. Misalnya, alternatif susu susu, seperti susu kedelai, susu almond, susu oat, dan banyak lagi, tersedia dalam berbagai rasa dan merek. Anda bahkan dapat menemukan pengganti nabati untuk daging, keju, yogurt, dan apa saja yang dapat Anda pikirkan di banyak toko kelontong dan beberapa restoran.

Produk-produk ini, dan pola makan nabati, disebut-sebut sebagai pilihan sehat dan beberapa penelitian menunjukkan bahwa pola makan nabati berpotensi bermanfaat bagi orang yang hidup dengan diabetes. Plus Anda bahkan mungkin menemukan beberapa resep lezat baru untuk ditambahkan ke rotasi Anda.

Apa itu pola makan nabati?

Meskipun Anda mungkin pernah melihat dan mungkin bahkan mencoba produk nabati, Anda mungkin tidak yakin persis apa itu diet nabati. Beberapa kebingungan melingkupi istilah ini karena tidak memiliki definisi yang pasti. Ini adalah istilah luas yang mencakup semua pola makan yang berpusat pada makanan nabati daripada produk hewani.

Bagi sebagian orang, pola makan nabati berarti menghindari semua produk hewani (ini disebut pola makan “vegan”). Bagi yang lain, makan nabati berarti Anda mencoba yang terbaik untuk menukar steak dengan sepiring penuh sayuran, atau telur dan bacon di pagi hari dengan semangkuk kacang dan beri beberapa kali seminggu.

Empat alasan teratas untuk mempertimbangkan pola makan nabati

1. Diet nabati dapat membantu mengatur berat badan: Banyak orang merasa sulit untuk mempertahankan berat badan yang sehat meskipun mereka berusaha untuk membatasi kalori atau berolahraga lebih sering.

Studi BROAD meneliti dampak dari makanan utuh, pola makan nabati pada 65 orang yang memiliki obesitas atau kelebihan berat badan dan diagnosis diabetes, penyakit jantung, tekanan darah tinggi, atau kolesterol tinggi. Peserta mengikuti pola makan tradisional Barat atau pola makan nabati tanpa pembatasan kalori atau mandat olahraga. Kelompok diet nabati mengalami penurunan berat badan yang signifikan secara keseluruhan serta BMI dan mereka mampu mempertahankannya selama periode 12 bulan, sedangkan kelompok yang mengikuti diet Barat tidak melihat hasil positif yang serupa.

2. Diet nabati mungkin baik untuk kesehatan jantung Anda: Pola makan nabati telah terbukti menurunkan kolesterol dan tekanan darah. Karena penderita diabetes memiliki risiko lebih tinggi untuk penyakit jantung dan stroke, pastikan bahwa tekanan darah dan kadar kolesterol Anda adalah kunci untuk menghindari komplikasi di kemudian hari.

Selain itu, mengganti sebagian besar lemak jenuh hewani (seperti mentega) dengan lemak tak jenuh nabati (seperti minyak zaitun atau canola) juga dapat mengurangi resistensi insulin dan menurunkan kadar kolesterol.

3. Diet nabati membantu mempromosikan mikrobioma usus yang sehat: Diet vegetarian atau vegan, terutama yang tinggi serat, mungkin bermanfaat untuk kesehatan usus anda dengan mendorong perkembangan bakteri usus yang lebih beragam dan stabil.

4. Pola makan nabati baik untuk lingkungan dan hewan: Sebuah penelitian di Italia membandingkan dampak lingkungan dari pola makan orang-orang yang mengonsumsi makanan hewani dan nabati, dengan pola makan vegetarian dan vegan. Para peneliti melacak apa yang dimakan 153 peserta selama satu minggu, kemudian menghitung dampak lingkungan dari setiap diet berdasarkan emisi gas rumah kaca, konsumsi air, dan penggunaan darat dan laut.

Studi ini menemukan bahwa pola makan vegan dan vegetarian memiliki jejak lingkungan yang lebih kecil (mereka lebih baik untuk lingkungan) daripada pola makan yang menyertakan daging dan produk hewani, bahkan ketika partisipan mengonsumsi jumlah kalori yang sama.

Selain itu, sebagian besar daging dan keju yang dikonsumsi di Amerika berasal dari peternakan, yang merupakan fasilitas industri raksasa yang memelihara sejumlah besar hewan termasuk ayam, sapi, dan babi. Menurut American Society for the Prevention of Cruelty to Animals (ASPCA), peternakan pabrik biasanya mengurung atau memadati hewan, mengurung mereka di ruang dengan kualitas udara yang buruk dan pola cahaya yang tidak wajar, dan gagal merawat hewan yang sakit atau terluka. Diet yang menghindari produk hewani menghindari kontribusi terhadap sistem yang menganiaya hewan.

Kiat untuk beralih ke pola makan nabati

Apakah Anda ingin segera beralih ke pola makan nabati sepenuhnya atau Anda masih ragu untuk memotong daging dan produk hewani lainnya, mengubah cara Anda makan dapat menjadi tantangan, dan merombak total pola makan Anda mungkin terasa sedikit berlebihan. .

Jika Anda ingin menjadi vegan, itu bagus. Tetapi Anda juga dapat membuat perubahan kecil yang akan bermanfaat bagi kesehatan Anda dan dunia di sekitar Anda. Berikut adalah beberapa cara yang dapat Anda lakukan:

  • Ikuti diet vegetarian: Menghilangkan daging sambil tetap mengonsumsi telur dan produk susu mungkin terasa lebih mudah diatur daripada langsung menjalani pola makan vegan.
  • Konsumsi lebih sedikit produk hewani: Jika menjadi vegetarian penuh tidak terdengar seperti sesuatu yang Anda minati saat ini, pertimbangkan untuk mengurangi jumlah keseluruhan daging, keju, dan produk susu yang Anda makan. Misalnya, menukar susu sapi dengan susu gandum atau mengganti kacang dengan daging di beberapa resep Anda.
  • Tambahkan makanan vegan ke dalam rotasi Anda: Mengubah kebiasaan bisa jadi sulit, tetapi mencoba resep baru bisa menyenangkan! Saat Anda menemukan resep nabati yang Anda sukai, masukkan ke dalam rotasi makanan yang Anda sajikan secara teratur. Anda bahkan dapat mencoba konsep “Senin Tanpa Daging” dan memilih satu malam dalam seminggu untuk menjadi vegan.
  • Tingkatkan jumlah buah dan sayuran yang ramah diabetes di semua waktu makan: Tidak peduli jalur diet mana yang Anda pilih, Anda selalu dapat menemukan beberapa manfaat dalam meningkatkan jumlah buah-buahan, sayuran, biji-bijian tertentu, dan kacang-kacangan di semua makanan. Tambahkan sepiring kecil beri ke oatmeal Anda atau paprika panggang ke telur Anda saat sarapan. Saat makan siang atau makan malam, pertimbangkan untuk menambahkan salad hijau atau kembang kol kukus.

Sertakan sumber protein vegan

Siapapun dengan diabetes tipe 2 perlu mengatur konsumsi karbohidrat dan protein mereka. Mengikuti pola makan nabati dapat membuatnya tergoda untuk sangat bergantung pada karbohidrat, tetapi itu bukan pilihan bagi orang yang hidup dengan diabetes.

Emily del Conte, ahli diet terdaftar dan Spesialis Perawatan dan Pendidikan Diabetes Bersertifikat dengan Evolution, mengatakan bahwa “memasukkan sumber protein dengan karbohidrat sebagai bagian dari makanan dapat membantu menstabilkan gula darah. Protein vegan, seperti kacang-kacangan, kacang-kacangan, dan burger vegetarian, cenderung lebih tinggi seratnya dan seratnya juga membantu mengatur gula darah.”

Ini biasanya berarti bahwa alih-alih meningkatkan kadar glukosa Anda dengan cepat, protein nabati yang tinggi serat ini akan menyebabkan glukosa Anda naik lebih lambat dan dapat diprediksi. Namun, perhatikan bahwa cara tubuh merespons makanan yang mencampur karbohidrat dan protein berbeda dari orang ke orang.

Berikut adalah beberapa makanan vegan rendah karbohidrat dan tinggi protein:

  • Kacang polong: Kacang adalah salah satu makanan nabati yang paling serbaguna yang tersedia. Mereka tidak hanya cocok untuk sup, nasi merah, dan salad, tetapi juga murah dan mudah disiapkan.
  • Hummus: Hummus dengan potongan sayuran atau di atas salad hijau membuat makan siang atau makan malam ringan yang enak.
  • Tahu: Tahu adalah makanan serbaguna yang mudah menyerap rasa lain. Cobalah tumis dengan sayuran, orak-arik seperti telur, atau diasinkan dan dipanggang.
  • Kacang-kacangan dan biji-bijian: Kacang-kacangan dan biji-bijian sangat cocok untuk camilan atau ditaburkan di atas salad. Mereka menambahkan kerenyahan yang bagus, dan kandungan protein dan lemaknya membuatnya sangat mengenyangkan.

Ingin mencoba beberapa resep nabati yang menyenangkan? Lihat Catherine Newman, “Hidangan Utama Tanpa Daging yang Menyenangkan dan Mudah untuk Hari Panas” (dia menyertakan daftar semua hidangan vegetariannya di diaTribe dalam artikel).


Tampilan Postingan:
2

Baca lebih lanjut tentang diet, olahraga, insulin, Manajemen intensif, diet rendah karbohidrat, kacang-kacangan, protein, vegan, diet vegan, diet vegetarian.

Author: Mabel Freeman